Peneliti Lintas Universitas: 32 Ribu Orang di Jakarta Tertular Corona :: Nusantaratv.com

Peneliti Lintas Universitas: 32 Ribu Orang di Jakarta Tertular Corona

Perkiraan ini dihitung saat orang yang terinfeksi corona di DKI baru 747 pasien
Peneliti Lintas Universitas: 32 Ribu Orang di Jakarta Tertular Corona
Kota Jakarta. (Detik)

Jakarta, Nusantaratv.com - Para peneliti gabungan dari beberapa perguruan tinggi memperkirakan sudah ada 32 ribu orang yang tertular virus corona di Jakarta. Data yang selama ini diketahui selama ini, yakni 1.706 kasus positif per Jumat (10/4/2020), dinilai hanya 2,3 persen dari jumlah sebenarnya.

Baca juga: ​​​​​​WHO Peringatkan Indonesia Bisa Jadi Pusat Wabah Corona Baru Usai AS 

Prediksi ini merupakan hasil permodelan wabah corona di Indonesia, yang dibuat oleh pakar dari berbagai universitas dan tim SimcovID. Mereka antara lain dari ITB, Unpad, UGM, Essex and Khalifa University, University of Southern Denmark, Oxford University, ITS, Universitas Brawijaya, seru Universitas Nusa Cendana.

Penelitian ini memakai data pada 31 Maret 2020. Ketika itu, data pemerintah menyebut ada 747 kasus positif corona di Jakarta.

"Jakarta memiliki kepadatan kasus Covid-19 tertinggi di Indonesia, dengan 315 kasus untuk setiap 100 ribu populasi," demikian kesimpulan dalam 'Modelling Update' SimcovID Team dari Nuning Nuraini, peneliti matematika epidemiologi ITB yang ikut serta dalam riset, Kamis (9/4/2020).

Sehingga, dari 100 ribu orang di DKI, ada 315 orang yang terpapar corona. Penduduk Jakarta saat ini berjumlah sekitar 10 juta jiwa.

"Kepadatan kasus Covid-19 di Jakarta jauh melebihi provinsi lain yang hanya berkisar di bawah 50 kasus/100.000 populasi," tulis tim peneliti.

Kasus Covid-19 tak terdeteksi juga ada di luar Pulau Jawa. Seperti di Bengkulu, Papua barat, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kepulauan Riau, dan Bali.

Berikut perkiraan lengkap kasus positif corona berdasarkan permodelan peneliti lintas perguruan tinggi ini:

Estimasi persentase kasus yang terdeteksi di 10 provinsi per 31 Maret 2020

1. Bengkulu
Estimasi total kasus: 385
Persentase kasus yang terdeteksi: 0,26%

2. Papua Barat
Estimasi total kasus: 385
Persentase kasus yang terdeteksi: 0,52%

3. Sumatera Selatan
Estimasi total kasus: 770
Persentase kasus yang terdeteksi: 0,65%

4. Kalimantan Barat
Estimasi total kasus: 770
Persentase kasus yang terdeteksi: 1,2%

5. Kepulauan Riau
Estimasi total kasus: 385
Persentase kasus yang terdeteksi: 1,8%

6. DKI Jakarta
Estimasi total kasus: 32.000
Persentase kasus yang terdeteksi: 2,3%

7. Jawa Barat
Estimasi total kasus: 8.090
Persentase kasus yang terdeteksi: 2,4%

8. Bali
Estimasi total kasus: 770
Persentase kasus yang terdeteksi: 2,5%

9. DIY
Estimasi total kasus: 770
Persentase kasus yang terdeteksi: 3,0%

10. Jawa Timur
Estimasi total kasus: 3.080
Persentase kasus yang terdeteksi: 3,0%

Credible interval: 86%

Metode

Riset ini menggunakan permodelan SEIRQD, yakni Susceptible (rentan)-Exposed (terpapar)-Infected (tertular)-Quarantine (karantina)-Recovery (sembuh)-Death (kematian). Tujuannya, pertama, menganalisis perkiraan kepadatan kasus COVID-19 per 100 ribu jumlah penduduk. Kedua, menunjukkan seberapa besar perkiraan kasus yang tidak terdeteksi dari provinsi-provinsi di Indonesia.

Data kematian yang diasumsikan lebih dapat dipercaya dibandingkan data kasus terlaporkan. Melalui permodelan SEIRQD diketahui, 1 kematian diprediksi disertai dengan 385 kasus. Satu orang terinfeksi bisa menulari 3 orang sehat. Namun studi ini hanya terbatas untuk provinsi dengan jumlah kematian yang lebih dari nol (0). Permodelan ini valid apabila sebagian besar pasien yang akhirnya meninggal dunia itu tidak berpindah provinsi selama dua pekan.

Riset ini juga menggunakan metode Extended Kalman Filter. Tujuan penggunaan metode ini adalah memberi nilai angka reproduksi penularan COVID-19 dengan tepat dan memproyeksikan waktu puncak serta jumlah kasus kematian dari beberapa skenario kebijakan pemerintah.

Penelitian dengan draf bertanggal 6 April 2020 ini didasarkan pada data sampai 31 Maret 2020. Hasil permodelan ini belum melalui penelaahan sejawat (peer review).

Soal penularan, ada istilah Ro atau angka reproduksi kasus positif COVID-19. Ro mengindikasikan jumlah kelahiran kasus baru akibat satu orang terinfeksi saat masuk suatu populasi. Angka Ro harus kurang dari 1 supaya tidak ada penularan. Diperlukan penerapan karantina wilayah bila ingin Ro kurang dari 1.

"Upaya social distancing saja tidak mengakibatkan parameter Ro kurang dari satu, yang merupakan indikator epidemiologi terjadinya pandemi atau tidak di suatu wilayah, untuk bisa menghasilkan nilai Ro yang kurang dari satu diperlukan upaya lebih, misalnya karantina wilayah," tulis tim pada kesimpulan. (Detik)

BAGIKAN

REAKSI KAMU

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0