Lebih dari 2.200 Orang Indonesia Disebut Telah Meninggal Karena Coronavirus, Benarkah? :: Nusantaratv.com

Lebih dari 2.200 Orang Indonesia Disebut Telah Meninggal Karena Coronavirus, Benarkah?

Data terbaru dari 16 provinsi menunjukkan ada 2.212 kematian pasien di bawah pengawasan
Lebih dari 2.200 Orang Indonesia Disebut Telah Meninggal Karena Coronavirus,  Benarkah?
(Aljazeera)

Nusantaratv.com-Lebih dari 2.200 orang Indonesia telah meninggal dengan gejala akut coronavirus tetapi tidak dicatat sebagai korban penyakit ini, sebuah tinjauan Reuters menunjukkan data 16 dari 34 provinsi di Indonesia.

Tiga ahli medis mengatakan angka-angka tersebut mengindikasikan jumlah korban jiwa nasional kemungkinan akan jauh lebih tinggi daripada angka resmi 765.

Melansir Strait Times, Indonesia memiliki salah satu tingkat pengujian terendah di dunia dan beberapa ahli epidemiologi mengatakan bahwa telah sulit untuk mendapatkan gambaran akurat tentang tingkat infeksi di negara terpadat keempat di dunia.

Data terbaru dari 16 provinsi menunjukkan ada 2.212 kematian pasien di bawah pengawasan karena mereka memiliki gejala coronavirus akut.

Kementerian kesehatan Indonesia menggunakan akronim PDP untuk mengklasifikasikan pasien-pasien ini ketika tidak ada penjelasan klinis lain untuk gejalanya.

Data dikumpulkan oleh lembaga provinsi setiap hari atau setiap minggu dari angka yang dipasok oleh rumah sakit, klinik dan pejabat yang mengawasi pemakaman. Itu diperoleh oleh Reuters dengan memeriksa situs web, berbicara dengan pejabat provinsi dan meninjau laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

2.212 kematian merupakan tambahan dari kematian 693 orang yang dites positif Covid-19 di provinsi-provinsi tersebut dan secara resmi dicatat sebagai korban penyakit ini.

Ke 16 provinsi tersebut mencakup lebih dari tiga perempat dari 260 juta penduduk Indonesia.

Seorang anggota senior gugus tugas Covid-19 pemerintah, Wiku Adisasmito, tidak membantah temuan Reuters tetapi menolak mengomentari jumlah korban virus korona yang ia yakini dapat ditemukan di antara pasien yang diklasifikasikan sebagai PDP.

Dia mengatakan banyak dari 19.897 orang yang diduga penderita coronavirus di Indonesia belum diuji karena antrian panjang spesimen yang menunggu diproses di laboratorium yang kekurangan staf.

Beberapa orang telah meninggal sebelum sampel mereka dianalisis, katanya.

"Jika mereka memiliki ribuan atau ratusan sampel yang perlu mereka uji, mana yang akan mereka prioritaskan? Mereka akan memberikan prioritas kepada orang-orang yang masih hidup," katanya kepada Reuters.

Adisasmito adalah pakar kesehatan masyarakat paling senior di satuan tugas Covid-19 Indonesia dan kantor pers Presiden Joko Widodo biasanya merujuk pertanyaan ke satuan tugas.

Menurut pedoman Covid-19 terbaru dari Departemen Kesehatan, pasien yang diklasifikasikan sebagai PDP adalah pasien dengan penyakit pernapasan akut yang tidak ada penjelasan klinis selain coronavirus baru.

Untuk diklasifikasikan sebagai PDP, pasien juga harus melakukan perjalanan ke suatu negara, atau suatu daerah di Indonesia, di mana virus corona telah bertahan dalam waktu 14 hari sejak jatuh sakit.

"Saya percaya sebagian besar kematian PDP disebabkan oleh Covid-19," kata Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi di Universitas Indonesia, mengutip gejala Covid-19 mereka dan bahwa tidak ada penyebab lain kematian yang diidentifikasi.

 Jumlah korban tewas sekarang adalah yang tertinggi di Asia setelah China, menurut penghitungan Reuters.

Data provinsi mengikuti laporan oleh Reuters bulan ini bahwa penguburan di ibu kota Jakarta pada Maret naik 40 persen pada setiap bulan sejak setidaknya Januari 2018.

Indonesia telah secara resmi mencatat 9.096 infeksi virus korona pada tanggal 27 April. Indonesia telah melakukan 210 tes per juta orang. Tetangga Australia telah menguji 100 kali lebih banyak per kapita, sementara pengujian Vietnam sekitar 10 kali lebih tinggi.

"Tingkat infeksi dan kematian sebenarnya lebih tinggi daripada data yang dilaporkan secara resmi karena tes kami masih sangat rendah dibandingkan dengan populasi," kata Dr Iwan Ariawan, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia.

 

BAGIKAN

REAKSI KAMU

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0